VIVAnews

product 1

Kumpulan beberapa berita aktual dan terkini

ANTARAnews

product 1

Menyajikan informasi terkini tentang berbagai peristiwa yang terjadi di Indonesia dan dunia

DETIKnews

product 1

Portal berisi berita aktual, artikel, dan fasilitas online

SELAMAT TAHUN BARU 2012
"Tak Ada Yang Baru Dalam Nuansa Kasih, Namun Waktu Telah Memperingati Kita, Bahwa Selalu Ada Jalan Menuju Ke Depan"
468x80

Friends

Blog Sahabat

Hari Pahlawan Nasional

Rd. Yudha Pradamawan | 10.43.00 | 1 komentar

Hari Pahlawan Nasional diperingati setiap tahun pada tanggal 10 November. Tanggal berasal dari Pertempuran Surabaya pada tahun 1945 antara tentara pro-kemerdekaan Indonesia dan tentara Belanda, atau Nederlandsch Indie Sipil Administratie (NICA), dengan dukungan dari tentara Inggris. Pertempuran dianggap sebagai pertempuran tunggal terberat revolusi dan menjadi simbol nasional perlawanan Indonesia.

Salah satu tokoh penting dirayakan pada Hari Pahlawan Nasional Sutomo, atau Bung (kakak) Tomo.

Bung Tomo memainkan peran penting dalam Pertempuran Surabaya. Dia terkenal karena banyaknya pidato berapi-api dan siaran radio.

Tapi hanya pada tahun 2008, 27 tahun setelah kematiannya, pemerintah menganugerahkan gelar Pahlawan Nasional pada Bung Tomo.

Hal ini disayangkan bahwa pahlawan nasional sering tidak mendapatkan respek dan pengakuan mereka yang layak. Untuk sebagian dari kita, Hari Pahlawan Nasional hanyalah salah satu dari perayaan besar atau hari libur banyak pada kalender tahunan. Hal ini mengejutkan bahwa Hari Pahlawan Nasional yang dirayakan pada skala tertentu, tapi kadang-kadang untuk tujuan berarti.

Tidak ada yang menyangkal fakta bahwa Hari Pahlawan Nasional menanamkan rasa patriotisme tinggi dan semangat untuk bangsa. Tapi pernahkah kita berpikir bahkan untuk sebentar bagaimana melelahkan dan menyiksa itu untuk benar-benar berada di sana pada malam Pertempuran Surabaya 65 tahun yang lalu?

Apakah kita punya ide tentang pengorbanan yang berharga oleh tentara Indonesia dan orang-orang, atau strategi brilian dan kecerdikan Bung Tomo dalam pidatonya kepada rakyat Indonesia? Apakah kita bahkan memiliki firasat tentang peringatan bagi orang-orang selama perayaan sebenarnya dari hari pada 10 November? Terus terang, kita belum pergi jauh atau cukup mendalam dalam pengakuan dan apresiasi terhadap pengorbanan pahlawan tanpa tanda jasa kita.

Pada saat ini, kita perlu menyadari pahlawan lain yang juga pantas mendapatkan rasa hormat dan kehormatan, seperti warga negara senior. Menghormati mereka akan membantu kita untuk menghargai sejarah kita sendiri. Meninggalkan mereka berarti meninggalkan sejarah kita dan di belakang identitas.

Pemerintah, melalui Departemen Sosial, bisa mulai dengan program keluarga untuk merawat warga senior. Ini akan memastikan bahwa warga senior selalu diperhatikan, sementara menekankan keterlibatan keluarga mereka, masyarakat dan relawan.

Program ini sejalan dengan Rencana Internasional Madrid pada Penuaan, yang berisi sejumlah tujuan, tujuan dan komitmen seperti memastikan bahwa warga senior menerima bantuan keuangan yang memadai dan memiliki hak yang sama dan akses ke pelayanan sosial.

Tujuan lain adalah penghapusan diskriminasi berbasis gender dan penyediaan kesempatan untuk pengembangan individu, pemenuhan diri dan kesejahteraan sepanjang hidup.

Ini adalah melalui, misalnya, akses ke pembelajaran seumur hidup dan partisipasi dalam masyarakat. Orang harus mengakui bahwa orang tua bukanlah kelompok yang homogen, dan memastikan mereka mendapatkan perlindungan sosial.

Diharapkan bahwa program seperti ini akan memberikan warga senior kesempatan untuk berbaur dengan satu sama lain dan manfaat dari pengalaman hidup yang tidak tersedia dalam buku-buku atau melalui pendidikan formal, karena mereka dapat menjadi sumber daya berharga.

Setiap upaya untuk menghormati pahlawan Indonesia lainnya akan sia-sia tanpa mendapatkan lebih dari satu batu sandungan utama, yaitu, pencuri dan berbohong politisi. Sulit untuk menemukan dan menghasilkan pahlawan sementara orang sibuk berpolitik, terutama dalam pemilihan di tingkat lokal atau nasional.

Pahlawan tidak memilih masuk Pemilu tidak akan menimbulkan pahlawan yang akan menyelamatkan tanah air kita. Saat krisis menciptakan pahlawan. Bahkan reformis, jika mereka "katakan ya" untuk menjalankan untuk kantor dan kampanye dengan harapan untuk dipilih dalam, akan menjadi politisi hari dan berkurang sebagai reformis di sepanjang jalan.

Ini sangat jelas karena banyak dari para pemimpin politik kita telah menunjuk putra mereka atau perempuan sebagai calon DPR, dan telah dengan sengaja menempatkan mereka di puncak daftar calon untuk mengamankan pemilu mereka.

Politisi kita lebih suka membangun dinasti politik untuk keinginan orang-orang berikut ini.

Pahlawan memperkuat orang lain. Mereka aduk bangsawan pada orang lain dan memprovokasi kepahlawanan dalam diri mereka melalui keberanian mereka yang luar biasa dan pengorbanan. Pahlawan lahir dari perang dan kejahatan besar. Mereka bukan politikus. Tetapi bahkan pahlawan akan menjadi politisi jika mereka tunduk pada aturan politik.

Masih ada waktu bagi politisi untuk menjadi pahlawan - sehingga pergi dari nol ke pahlawan. Apa yang mereka harus lakukan adalah mengadopsi integritas sebagai standar kolektif dan mencari kemuliaan dan kehormatan sebagai hak kesulungan rakyat. Pemerintah, politisi dan orang-orang perlu menyadari bahwa kita memiliki satu musuh, sebuah kejahatan dalam berbagai bentuk. Kita tidak bisa berbalik melawan satu sama lain atau akan ada anarki dan pemerintahan yang buruk lagi.

Semangat heroisme mengharuskan semua anggota bangsa untuk menemukan kekuatan dalam solidaritas kami, dalam visi umum dari tindakan yang baik dan umum umum yang akan menuntut kepatuhan dari semua penjuru. Dengan demikian, pahlawan setelah pahlawan akan bangkit dari antara kita.





sumber informasi : thejakartapost.com

Category: , , , ,

Acak Corak Informasi: My name is Nukay81 . I'm administrator of nukay81.blogspot.com.This blog was opened for Public .

1 komentar

  1. Beta says:

    Sungguh berat perjuangan bung tomo, mari kita teruskan perjuangan dan cita-cita luhur para pahlawan.

Komen-Komenan yuk : )